Kurangi tekanan AS, China akan hapus berbagai tarif produk impor-ekspor di 2019

China berencana menghapus tarif impor dan ekspor berbagai barang pada 2019. Termasuk pajak impor untuk makanan alternatif yang digunakan dalam pakan ternak.

Hal ini bertujuan untuk mengamankan pasokan bahan baku di tengah ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat dan meningkatkan kargo ekspor.

“Adapun tarif yang termasuk makanan alternatifa dalah lobak, tepung kapas, tepung bunga matahari, dan tepung kelapa sawit. Berbagau prodak ini tarifnya akan dihapus mulai 1 Januari 2019”, tulis Kementerian Keuangan dalam sebuah pernyataan di situs webnya, Senin (24/12).

Selama ini, perang perdagangan antara China dengan Amerika Serikat telah meresahkan pasar kedelai global setelah Cina benar-benar menghentikan semua impor kedelai AS setelah pengenaan tarif tambahan 25% pada bulan Juli lalu.

China telah memulai kembali pembelian kedelai AS, tarif pada biji minyak dari Amerika tetap berlaku, dan penghapusan tarif makanan alternatif dapat membantu meningkatkan keamanan pasokan makanan ternak di Tiongkok, kata para analis.

“Ini pada dasarnya sedang bersiap-siap untuk musim hujan, karena pembelian komersial kedelai AS belum dimulai dan sejauh ini hanya perusahaan milik negara yang telah melakukan pembelian. Meskipun volume impor makanan alternatif tidak sebesar itu, mereka dapat menggantikan kedelai,” kata Monica Tu, analis Shanghai JC Intelligence Co. Ltd. mengutip Reuters, Selasa (25/12).

Amerika Serikat adalah pemasok kedelai terbesar kedua bgai Cina dan komponen perdagangan antar kedua negara bernilai US$ 12 miliar pada tahun 2017.

Cina mengolah kedelai untuk dihancurkan menjadi makanan untuk pakan ternak dan minyak goreng. Negara ini memiliki peternakan babi terbesar di dunia.

Beijing sebelumnya mencari cara untuk mengurangi kadar protein dalam pakan ternak dan mengimpor lebih banyak makanan alternatif, untuk mengurangi ketergantungannya pada pengiriman kedelai milik AS.
Tarif impor untuk bahan beberapa barang farmasi juga akan dipotong menjadi nol, menurut kementerian keuangan.

Untuk meningkatkan impor secara keseluruhan, China juga mengurangi jumlah barang yang dikenakan pajak pada daftar tarif impor sementara menjadi sedikit lebih dari 700 item dari lebih 900 item yang ada, kata kementerian.

China juga akan mempertahankan tarif impor yang relatif rendah untuk mesin pesawat, pada 1%, untuk membantu menumbuhkan industri pembuatan pesawat lokal.

Untuk ekspor, Cina tidak akan memungut tarif untuk 94 produk tahun depan termasuk pupuk, bijih besi, terak, tar batubara dan pulp kayu.

Ini juga akan lebih lanjut memotong tarif paling disukai negara pada 298 produk teknologi informasi dari Juli 2019. Namun terkait hal ini, peryataan kemnetrian tidak merinci dengan jelas.

Pertumbuhan ekonomi China melambat menjadi 6,5% pada kuartal ketiga, laju terlemah sejak krisis keuangan global dan diperkirakan akan melambat lebih lanjut tahun depan di tengah perang dagang dengan Amerika Serikat.