Uncategorized

Dorong infrastruktur, PII siapkan database insinyur

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Persatuan Insinyur Indonesia (PII) akan membentuk sistem database insinyur melalui platform digital. Hal ini bertujuan untuk mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) demi mendukung pemerintah yang terus membangun infrastruktur.

Heru Dewanto, Ketua Umum PII mengatakan database atau platform yang disiapkan itu untuk mengetahui secara pasti jumlah insinyur yang ada di dalam negeri. “Lihat saja saat ini, tidak ada yang bisa memastikan berapa jumlah insinyur di Indonesia,” ujarnya dalam siaran pers, Rabu (23/1).

Menurut Heru, roadmap pengembangan SDM insinyur harus disesuaikan dengan roadmap pembangunan infrastruktur nasional yang disusun oleh pemerintah. “Jadi, dengan adanya database itu kita tahu berapa jumlah insinyur dan dari situ kita akan lebih mudah memetakan atau mempersiapkan SDM sesuai dengan bidangnya untuk mendukung pembangunan infrastruktur,” ujarnya.

Selain itu, kata Heru selama ini tidak ada database karena tidak ada yang mengharuskan insinyur melakukan registrasi dan sertifikasi profesi. Padahal menurutnya hal ini sudah diatur dalam Undang-Undang no.11/2014 tentang Keinsinyuran.

Ke depannya pembangunan infrastruktur lanjutan, kata Heru perlu dukungan perencanaan dan strategi integratif untuk memaksimalkan kapasitas rantai nilai nasional. “Kali ini kita punya waktu untuk membuat planning dan strategi secara lebih integrative untuk memaksimalkan potensi nasional. Baik SDM insinyur, kontraktor, developer, industri dan lain-lain,” ujarnya.

Sementara Infrastruktur yang telah terbangun dan beroperasi memerlukan dukungan menajemen aset yang handal untuk aset leverage serta monitoring dan evaluasi secara berkesinambungan untuk memastikan nilai tambah infrastruktur bagi kemanfaatan pembangunan sosial dan ekonomi bangsa.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, Indonesia tidak akan pernah berhenti membangun infrastruktur tetapi perlu dilakukan secara cepat, murah dan bermanfaat melalui standarisasi dan industrialisasi.

Pemerintah terus fokus membangun infrastruktur untuk koneksivitas dan aksesibilitas wilayah serta mobilitas orang dan barang bagi efisiensi produksi dan distribusi produk nasional.

Reporter: Nur Pehatul Janna
Editor: Azis Husaini

Reporter: Nur Pehatul Janna
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

You may also like...