Uncategorized

Investasi smelter Freeport US$ 3 miliar, Inalum tanggung US$ 1,53 miliar

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Freeport McMoran menyatakan bahwa investasi smelter akan mencapai US$ 3 miliar. Investasi itu akan ditanggung oleh para pemegang saham saat ini. Artinya, PT Indonesia Asahan Aluminium akan menyetor investasi smelter sebanyak US$ 1,53 miliar sedangkan sisanya akan ditanggung Freeport Indonesia.

Smelter tersebut nantinya memiliki kapasitas input 2 juta dry metric ton (dmt) konsentrat Cu per tahun dan kapasitas output 460.000 katoda tembaga. Dalam rilis kuartal IV dan tahunan 2018 Freeport-McMoran (FCX) menyebutkan, PT Freeport Indonesia telah berkomitmen untuk membangun smelter baru di Indonesia dalam waktu lima tahun setelah penutupan transaksi pada Desember 2018 lalu.

PTFI sedang memprakarsai rekayasa dan desain front-end dan bermaksud untuk mengejar pembiayaan, komersial dan pengaturan mitra potensial untuk proyek ini, yang memiliki perkiraan biaya modal awal dalam kisaran US$ 3 miliar.

“Saham PTFI dari smelter baru akan ditanggung oleh pemegang saham PTFI sesuai dengan persentase kepemilikan saham jangka panjang masing-masing,” tulis dalam laporan di situs Freeport-McMoran, Jumat (25/1).

Seperti diketahui, InalumĀ  sudah membayar US$ 3,85 miliar kepada Freeport McMoran demi memiliki 51{d490e809631a2fc803a206c31eb24635c02b290d340c01dec30dcc0f188dc624} saham Freeport Indonesia. Perinciannya sebanyak US$ 3,5 miliar dialokasikan untuk pembayaran 40{d490e809631a2fc803a206c31eb24635c02b290d340c01dec30dcc0f188dc624} hak partisipasi Rio Tinto dan US$ 350 juta untuk Indocopper, anak usaha Freeport Indonesia.

Dana pembelian itu diperoleh dari dana obligasi sebesar US$ 4 miliar.

Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini

Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

You may also like...